Tuesday, August 5, 2014

Lost Memory: Aku, Perempuan dan Cinta

   Lets throwback. 4 tahun lepas. Masa tu aku masih lagi seorang budak sekolah yang keras kepala lagi degil. Rebellious, kasar sume tu dah jadi trademark aku. Ironinya jugak aku bukan budak2 yang keluar masuk bilik disiplin, sebab aku pengawas pn anyway. Then atas sebab tu, aku dapat gelaran 'MetalHeart', sebab aku degil, dengan suka dengar lagu metal. Dan ekceli itu pandangan orang. Pandangan aku, 'MetalHeart' bermaksud aku x mudah terima perempuan(well, ada la pulak perempuan nak aku).

   Prinsip MetalHeart ni literally adalah sebab time tu aku x suka perempuan, mainly sebab perempuan ni naturally adalah makhluk yang menggedik serta kuat emo, dan memerlukan layanan yang lembut, something I never practised. Jadinya time tu aku selalu kata, perempuan yang tomboy adalah taste aku sebab aku bukan gay. Tapi tu dulu a. Perkara yang paling aku benci time tu ialah CINTA. Benci sebencinya. Lagi2 bila sebut kahwin. Even aku pernah swear aku xkan bercinta sampai habis sekolah, dan pernah cakap xkan kahwin. Disebabkan tu aku bagi alasan yang aku x paham maksud cinta so xde alasan untuk bercinta. Tapi jauh disudut hati aku... lain ceritanya.

   Ok, Confession time. Nama aku Ahnaf Irsyad, 19. Aku dulu dapat moniker MetalHeart sebab aku degil dan x suka perempuan serta x akan bercinta. Hakikatnya, 'MetalHeart' ialah personality yang aku ada-adakan. Bukan secara natural, dibuat untuk menutup segala kelemahan aku. In fact, 'MetalHeart' diwujudkan sebab untuk cover yang aku... cintakan seorang perempuan yang aku kenal tahun sebelumnya. Dan disebabkan perasaan aku terhadap perempuan tu, kelemahan aku jelas tertunjuk, yakninya aku... malu dengan perempuan. Aku gagap2 dengan perempuan. Sebab tu a aku cover dengan bercakap dengan nada yang keras, supaya aku 'nampak kuat'.

   Aku sengaja berlakon sebab untuk tutup yang aku ni teramat pussy just untuk luahkan perasaan aku kat crush aku(time tu). Aku mensia-siakan peluang yang ada. Bende die(crush) dah perasan kewujudan aku dengan amek perhatian kat  aku, tapi aku still pussy untuk do the next thing. Tapi semua tu berubah sejak crush lama aku dulu pindah sekolah time 2011. Biasa a budak straight A maunya masuk emaresem. So 2011 adalah tahun yang sunyi bagi aku. Bukan je sebab crush(technically bukan crush pasal aku did confess kat die secara personal sebelum die transfer) pindah, tapi jugak sebab kawan baik aku(dah citer dulu) jugak transfer sekolah. Aku hilang kekuatan.

   Disebabkan tu aku mula cari bende yang buat aku rasa happy dengan cara sendiri. Mungkin 2011 adalah kemuncak 'MetalHeart'. Banyak bende bangang aku buat untuk cover kesunyian tu. Then, 2012. Tahun yang amat bermakna. Bukan sebab aku rindu senior year aku, tapi sebab aku jumpa apa makna yang selama ni aku cari; CINTA. Untuk mencari makna cinta, kenalah bercinta dulu kan? Jadi itulah apa yang 'MetalHeart' gagal. Die terlalu pussy untuk bercinta, sebab die takut perempuan. Aku jumpa crush(now gf) baru aku awal 2012. Ada lah hal2 koko sekolah. So awal2 lagi dah built relationship walaupun x signifikan sangat.

   Then berkenalan dengan lebih rapat kat fesbuk masa dekat2 tengah tahun. Mei 16, 2012, untuk kali pertamanya, aku bercakap dengan perempuan depan2, dan bermesraan bukan kerana tugasan. Mark the first arrival of fall of MetalHeart. Sejak hari2 lepas tu, aku mula tanya banyak2 kat diri aku, betul ke aku suka die? Bukankah aku dah ada(well, just panggil crush lama aku,) D? aaarrrghhh!!! No way! Aku cuma syok sendiri je. Aku duduk bawah tempurung. Aku patut keluar dari kepompong ni. Dan sejak tu, aku start buat projek untuk pikat(well, panggil crush baru ni,) Ans. Dan setelah beberapa bulan, dan beberapa konfrontasi, aku yakin, aku suka kat Ans.

   Oktober 14, 2012- Adalah hari official MetalHeart jatuh. Aku dah x perlukan prinsip tu lagi. Aku lebih suka jadi 'Irsyad' berbanding 'Ahnaf'. Ini adalah diri aku sendiri. Well, sebab hanya orang yang dah lama giler kenal aku panggil nama kedua aku. Dorang tau sume kelemahan aku. Aku start percaya bahawa cinta tu wujud. Cinta bukan sex, cinta x menyusahkan, kahwin x mengarut dan paling penting, aku menjadi diri aku sendiri- suka perempuan yang ialah perempuan. Aku lelaki. Lelaki should love perempuan, bukan lelaki. Aku start belajar makna sayang, kelembutan, caring dan yang sepatutnya. In any sense, gaya aku cakap dah x sekasar dulu. Sekarang, dah hampir 2 tahun aku tinggalkan prinsip tu. 

  Aku x menyesal. Ini adalah jalan yang aku pilih untuk cari makna hidup. Bagi aku, past is past, tapi ingatlah sentiasa supaya kita x buat lagi bende sama. In any sense, aku jumpa makna kemanusiaan. Kasih sayang- sesuatu yang indah yang dikurniakan manusia. Bende misteri yang x nampak tapi boleh rasa. Ironinya x macam kereta, kau drive kau seronok. Xde fizikal connection untuk tunjukkan kenapa kasih sayang ni boleh buatkan manusia happy. Aku gembira dengan hidup aku dengan apa yang aku ada sekarang.

   Ok citer sekarang kenapa aku beriya-iya menulis bende ni? Simple. Aku x kisah sapa baca. Ini lama sosial. Kalau bukan untuk orang baca xguna a tulis kat sini. Tapi, aku cuma nak kata, I love you, Annisa Shazleen. Sejak Oktober 14, 2012, aku yakin untuk berdiri dengan kelemahan aku. Aku x takut untuk jadi diri sendiri. Aku dah berani untuk tunjukkan yang walaupun aku ni x pandai bercakap, tapi aku ada kekuatan untuk tunjukkan. Aku start memahami nilai2 kemanusiaan. Memberontak bukan caranya, kasar bukan untuk orang dengar. Walaupun x sempurna dan masih dalam proses yang panjang, tapi aku start rasa perubahan die.

    Mungkin aku bukan lelaki yang utopia lagi disegani. At least, i'm trying. You taught me the meaning of love even it is not direct. But then, I learn to care for other people and not to be selfish. I don't want to lose you. Even if you traumatized with your past, I still want to say, the I want us to be together, for ever. At least in this way, I have reason to be better even you say do not do it for you. For me, this is my chance to show my humanity to the world. And you are the catalyser. In any sense of word, even if it sound too ridikeles for a pre-graduated student like me, I want to marrylove you even if it impossible. 

   Grrrr.... I wrote too much for this post. Anyway, good bye, and enjoy. This is too personal. Lucky that I shared it here. Thank you. Ciao.